Beberapa Hasil Penelitian Ilmiah Habbatus Sauda


Tumbuhan nigella sativa termasuk dalam keluarga tumbuhan kala. Nama-nama lain tumbuhan ini adalah habbatus sauda, kurowayatus sauda, black cumin, syuniz, kala jaji kalduroh, jiroka, kaz dan karazna, dalam bahasa Indonesia dikenal dengan sebutan Jintan Hitam. 

Habbatus sauda banyak digunakan di negara-negara Timur Tengah dan Timur Jauh sebagai pengobatan alami sejak lebih dari dua tahun lalu. Pada tahun 1959, telah berhasil diproduksi eksrak berupa minyak habbatus sauda yang pertama kali oleh Dachoni dan kawan-kawannya. 

Biji habbatus sauda mengandung 40% minyak takasiri dan 1,4 % minyak asiri (mudah menguap dalam temperatur rendah), 15 jenis asam amino, protein, kalsium, besi, sodium, potasium. Kandungan aktifnya yang paling penting adalah thymoquinone (TQ), dithymouinone (DTQ), thymohydroquimone (THQ) dan thymol (THY). Peran habbatus sauda dalam sistem kekebalan alami belum diketahui secara jelas sampai tahun 1986 M, kecuali melalui beberapa riset yang dilakukan oleh Dr. Alqodi dan kawan-kawannya di Amerika Serikat. Setellah itu, berturut-turut diadakan beberapa riset di berbagai negara dalam berbagai aspek menyengkut tumbuhan ini. Namun yng paling penting dari riset-riset tersebut adalah pengaruh habbatus sauda terhadap sistem kekebalan. 

Dr. Ahmad Alqodi dan kawan-kawannya di Amerika Serikat telah melakukan riset tentang pengaruh habbatus sauda terhadap sistem kekebalan dalam tubuh manusia. Riset tersebut dilakukan melalui 2 penelitian. Penelitian pertama menghasilkan beberapa kesimpulan berikut ini : 

Pertambahan sel-sel limfosit Th (sel T pembantu)

Pertambahan sel-sel limfosit Th (sel T pembantu) dibandingkan dengan sel-sel limfosit Ts (sel T penghancur) dengan perbandingan 55%, pertambahan proporsional aktivitas sel-sel pembunuh (killer cells) alami dengan perbandingan 30%. Kajian tersebut diulang sekali lagi oleh kelompok sukarelawan kedua, hal itu dikarenakan para sukarelawan dalam riset pertama terperangkap dalam tekanan yang mempengaruhi tekanan yang terkait dengan pekerjaan selama masa riset, karena faktor tekanan tersebut sangat berpengaruh terhadap sistem kekebalan. 

Riset kedua dilakukan terhadap 18 sukarelawan

Riset kedua dilakukan terhadap 18 sukarelawan ini yang memiliki indikasi kesehatan prima. Para sukarelawan dibagi menjadi 2 kelompok, yakni satu kelompok mengkonsumsi habbatus sauda dengan takaran 1 gr, 2 kali dalam sehari, sedangkan satu kelompok pembanding mengkonsumsi activated carbon sebagai pengganti dari habbatus sauda tersebut selama 4 pekan. Bubuk biji habbatus sauda dimasukkan ke dalam kapsul-kapsul yang sama persis dengan bubuk carbon.  Melalui riset ini, diperoleh kesimpulan bahwa habbatus sauda berpengaruh menguatkan fungsi-fungsi kekebalan, di mana kadar sel limfosit Th bertamnbah dibandingkan sel limfosit Ts dengan perbandingan rata-rata 72 % dan terjadi perbaikan aktivitas sel pembunuh alami dengan perbandingan rata-rata 74%. Adapun pada kelompol pembanding, yaitu yang tidak memakai habbatus sauda, hanya terjadi pengurangan 7% sel limfosit Th dibandingkan dengan sel limfosit Ts, terjadi perbaikan 42% aktivitas sel pembunuh alami. Disimpulkan bahwa hal ini disebabkan oleh kemampuan nutrisi alami untuk menciptakan pengaruh dalam menguatkan kekebalan setelah carbon menyerap partikel-partikel kimiawi yang beracun dalam makanan yang dicerna dan minuman. 

Berbagai hasil riset modern juga menguatkan hasil-hasil riset yang dilakukan oleh Alqodi, di antaranya : 

a. Majalah Mana’ah Dawaiyah, edisi Agustus 1995 M – M (10) 

Mempublikasikan hasil riset tentang pengaruh habbatus sauda terhadap sel-sel limphoid (limfosit) penghancur sel-sel kanker manusia di luar jaringan tubuh dan terhadap proses pemakanan sel (fagositosis) sel-sel darah putih berinti banyak. 

Risel tersebut menguatkan pengaruh dan rangsangan yang ditimbulkan oleh ekstrak habbatus sauda terhadap reaksi sel-sel limphoid spesifik terhadap sel-sel kanker. Riset tersebut juga menguatkan bahwa ekstrak habbatus sauda menambah produksi beberapa sarana kekebalan interleukin dari sel-sel limphoid manusia, ketika sel-sel tersebut ditanam di dalam sel-sel kanker seperti di muka, tanpa ditambahkannya pengaktif-pengaktif lainnya. 

Riset tersebut juga membuktikan bahwa habbatus sauda meningkatkan pengeluaran interleukin tipe 1-beta yang berarti ia berpengaruh mengaktifkan sel-sel pemakan. 

b. Majalah Manah Dawaiyyah juga mempublikasikan pada edisi 2000 M – M (11) 

Sebuah penelitian tentang pengaruh kuratif miinyak habbatus sauda terhadap infeksi cytomegalovirus (CMV) virus yang sering menyerang ibu sedang hamil, menyebabakan bayinya jadi tuli, ayan, kelainanan hati dan terbelakang mental, didalam tubuh tikus, dimana minyak habbatus sauda diuji cobakan sebagai antivirus, kemudian kekebalan yang diperoleh diukur segera setelah terjadinya infeksi virus dengan cara mengidentifikasi sel-sel pembunuh alami dan sel-sel makrofaga dan proses fagositosis. Setelah tikus-tikus percobaan diberi minyak habbatus sauda, didapati proses penghambatan yang nyata terhadap rata-rata pertumbuhan virus di dalam hati dan limpa hingga tiga hari setelah infeksi. Sebaliknya, rata-rata antibodi meningkat di dalam plasma darah, padahal jumlah maupun aktivitas sel-sel pembunuh alami menurun pada hari ketiga setelah infeksi, hanya saja terjadi peningkatan jumlah sel T pembantu (Th). Pada hari kesepuluh setelah infeksi, tidak bisa lagi diidentifikasi sama sekali berapa kadar keberadaan virus di dalam hati dan limpa, sementara virus tersebut di dapati dengan jelas di kelompok pembanding. 

c. Hasil-hasil ini menunjukkan bahwa minyak habbatus sauda memiliki karakteristik 

Habbatus sauda memiliki karakteristik anti cytomegalovirus, diukur melalui peningkatan fungsi dan jumlah sel Th + cd 4 dan bertambahnya makrofaga, keaktifan proses fatogositosis, seta bertambahnya produksi interferon tipe gama dalam plasma darah. 

d. Majalah Kanker Eropa dalam edisi Oktober 1999 M – M (12) 

Mempublikasikan sebuah artikel tentang pengaruh-pengaruh formula thymosinon terhadap kanker lambung pada tikus. Artikel tersebut membuktikan bahwa minyak-minyak asiri dalam biji habbatus sauda dianggap sebagai faktor kimiawi yang kuat dan kuratif terhadap kanker di lambung. Penyebabnya di duga adalah karena minyak-minyak tersebut berpengaruh melawan oksidasi dan infeksi. 

e. Majalah Riset Anti Kanker edisi Mei 1998 M – M (12) 

Telah mempublikasikan sebuah artikel tentang ekstrak habbatus sauda sebagai anti kanker. Riset membuktikan bahwa unsur thymoquinone dan dithymouinone berpengaruh menghancurkan berbagai jenis sel kanker manusia. 

f. Majalah Athno Medicine dalam edisi November 1999 M –M (15) 

Mempublikasikan satu artikel tentang pengaruh thymocinon terhadap Sindroma Fanconi dan aktivitas sel-sel kanker dalam tikus. Riset membuktikan bahwa struktur yang ada dalam habbatus sauda mengandung aktivitas yang nyata sebagai anti tumor. 

g. Majalah Tanaman Obat edisi Februari 1995 M – M (16) 

Mempublikasikan sebuah artikel tentang pengaruh minyak habbatus sauda takasiri dan unsur thymocinon terhadap butiran-butiran darah putih dan oksidasi permukaan lemak di berbagai selaput dalam. Terbukti dari riset yang diadakan bahwa penggunaan habbatus sauda dan produk habbatus sauda yang populer itu tepat untuk mengobati rheumatisme dan berbagai infeksi terkait. 

h. Majalah Tanama Obat edisi Februari 1995 M – M (16) 

Mempublikasikan sebuah artikel tentang pengaruh minyak habbatus sauda takasiri dan unsur thymocinon terhadap butiran-butiran darah putih dan oksidasi permukaan lemak di berbagai selaput dalam. Terbukti dari riset yang diadakan bahwa penggunaan habbatus sauda dan produk habbatus sauda yang populer itu tepat untuk mengobati rheumatisme dan berbagai infeksi terkait. 

Terbukti pula bahwa formula nigellon memiliki pengaruh sedang dan pelan terhadap dikeluarkannya histamin dari sel-sel plasma dalam sebuah penelitian yang dipublikasikan oleh majalah Alergi, edisi Maret 1993 M – M (17). 

i. Majalah Kanker edisi Maret 1992 M – M (18) 

Mempublikasikan sebuah riset tentang karakteristik anti kanker pada biji habbatus sauda. Telah dilakukan penelitian terhadap sel-sel cancroid penyebab hydrocephalus Ehrlich ascites ccarcinoma (EAC), Dalton’s Limphhonia Ascites (DLA) Celss an s-180 Asrocoma 180. 

j. Pertumbuhan kanker 

Pertumbuhan kanker ini berhenti sama sekali di dalam tubuh binatang-binatang percobaan dengan disebabkan oleh zat-zat aktif yang ada di dalam biji habbatus sauda dan sangat diyakini bahwa tingkat pengaruh tersebut mencapai DNA (Deoksiri-bonukleat). 

k. Majalah Athno Medicine edisi Februari 2002 M – M (19) 

Mempublikasikan sebuah penelitian tentang pengaruh minyak habbatus sauda terhadap cirrhosis yang terjadi akibat bilharziasis usus di dalam tikus. Penelitian tersebut menguatkan bahwa minyak tersebut memiliki pengaruh anti penghancuran sel-sel hati sebagai akibat infeksi cacing bilharzia, enzim-enzim hati mengalami perbaikan secara mencolok, bisul infeksi dengan telur cacing mengempis yang berarti bisa jadi minyak habbatus sauda memiliki peran penekan terhadap berbagai perubahan yang ditimbulkan oleh infeksi cacing filaria usus. Para peneliti menyebutkan bahwa perbaikan ini secara parsial bisa diduga disebabkan oleh terjadinya perbaikan sistem kekebalan dan pengaruh antioksidan yang terkandung di dala minyak ini. 

l. Majalah Athno Medicine edisi September 1991 M – M (19) 

Mempublikasikan sebuah penelitian tentang pengaruh anti-mikroba yang terkandung dalam biji habbatus sauda. Dari penelitian itu diperoleh kesimpulan bahwa habbatus sauda berpengaruh dalam menghambat perkembangan bakteri-bakteri gram positif, seperti bakteri Staphylococcus, di mana jenisnya yang paling berbahaya dibunuh di bawah kulit ketika diobati dengan diinjeksi ekstrak habbatus sauda. Ia juga berpengaruh langsung terhadap sejumlah bakteri gram negatif atau meningkatkan khasiat beberapa jenis antibiotik. 

m. Ada beberapa penelitian yang mendukung adanya pengaruh antibakteri di dalam ekstrak habbatus sauda, khususnya bakteri-bakteri gram positif.


Sumber : Keajaiban Thibbun Nabawi, Aman bin Abdul Fathah, Al Qowam Solo 2005

Related Posts

Subscribe Our Newsletter
iklan

Ikuti rekomendasi alat-alat terapi dan produk herbal dengan

Klik Tombol INI