Efek dan Manfaat Pijat Terhadap Sistem Otot Tubuh



Otot adalah target utama bagi banyak teknik pijat, neuromuskuler, dan myofascial. Teknik-teknik ini memiliki efek mekanis dan reflex pada sistem otot. Efek mekanis meningkatkan sirkulasi ke otot dan dari otot merangsang ujung sensorik dan saraf proprioseptif, dan meregangkan jaringan ikat.

Efek refleksi relaksasi atau usapan tonus otot berulang menyebabkan hiperemia (hi per EE-mee-eh), dan menghangatkan jaringan. Pijat adalah juga cara yang efektif untuk mengendurkan otot yang tegang, melepaskan kejang otot dan mengurangi aktivitas titik pemicu (trigger point).

Pasokan darah ke otot sebanding dengan aktivitasnya. Diperkirakan bahwa darah melewati lebih cepat melalui otot yang dipijat daripada otot saat istirahat. Gerakan petrissage atau kneading dan kompresi membuat aksi memompa yang merangsang darah vena dan sirkulasi getah bening menjauhi jaringan dan membawa pasokan darah segar ke otot. Karena sudah terbukti meningkatkan sirkulasi, alat bantu pijat dalam pembuangan sisa produk metabolism dan membantu menyehatkan jaringan.

Pijat mencegah dan mengurangi kekakuan dan nyeri otot. Otot lelah karena bekerja atau berolahraga lebih cepat dipulihkan oleh pijat daripada dengan istirahat pasif dengan durasi yang sama. Jaringan otot yang mengalami cedera sembuh lebih cepat dengan tidak adanya penumpukan sisa metabolisme dan hilangnya jaringan parut ketika pemijatan terapetik dilakukan secara tepat dan teratur.

Pijat tidak diperbolehkan pada tahap peradangan akut setelah cedera jaringan lunak. Namun, ketika pembengkakan awal mereda, pijatan yang tepat meningkatkan proses penyembuhan. Pijat bisa melapaskan kekakuan fasia dan mengurangi penebalan jaringan ikat (hiperplasia), memungkinkan lebih fleksibel dan mudah, gerakan bebas dari rasa sakit.

Pijat gesekan (friction), bila diterapkan dengan benar, mencegah dan mengurangi perkembangan perlengketan jaringan parut yang berlebihan setelah trauma.

Pijat memiliki efek positif pada rentang gerak/range of motion (ROM) anggota tubuh yang memiliki jangkauan terbatas karena cedera jaringan, peradangan, atau ketegangan otot. Klien mungkin mengalami ketidaknyamanan atau rasa sakit, akibatnya dalam penggunaan ekstremitas yang terbatas, atau dia mungkin telah berhenti menggunakan ekstremitas sepenuhnya. Anggota badan digerakan dengan ROM secara pasif dan hati-hati serta jangkauannya dingkatkan secara bertahap.


Gerakan pasif adalah metode pergerakan sendi melaui ROM tanpa perlawanan atau bantuan aktivitas otot apa pun. Gerakan pijatan pasif menguntungkan sirkulasi darah dan getah bening, memelihara kulit, rileksasi dan melemaskan otot, menenangkan saraf, dan melumasi sendi.

Gerakan sendi aktif dalam pijat mengacu pada latihan di mana otot otot berkontraksi baik dengan ditahan atau dibantu oleh terapis. Gerakan sendi aktif memiliki efek menguntungkan yang mirip dengan olahraga. Mereka membantu membentuk dan memperkuat otot, meningkatkan sirkulasi, dan membantu fungsi organ internal terkait.

Nah itulah efek pijat terhadap sistem otot, untuk efek pijat terhadap sistem saraf, Sistem Saraf Autonomis, Neurotransmitter, Efek Pijat pada Nyeri dan Efek Pijat pada Sistem Peredaran Darah bisa anda download dalam bentuk ebook di bawah ini

Download via Sfile

Download via Gdrive


Gabung di Channel Telegram Terapi Jarum

JOIN Telegram

Tidak ada komentar untuk "Efek dan Manfaat Pijat Terhadap Sistem Otot Tubuh"

Hosting Unlimited Indonesia